Nama para khalifah pada anak-anak Imam Ali as

Perhatian

Jika Anda mengcopy tulisan yang ada di Hauzah Maya, mohon cantumkan sumbernya atau link yang mengarahkan kembali ke situs ini.

Kenapa Ali bin Abi Thalib memberi nama anak-anaknya dengan nama para khalifah?

Jawaban:

Kita mengetahui bahwa nama-nama ketiga khalifah bukanlah nama yang hanya khusus dimiliki oleh mereka saja. Sesungguhnya nama-nama tersebut memang ada di tengah-tengah masyarakat Arab baik setelah Islam maupun sebelumnya. Jadi pemberian nama tersebut didak memiliki arti apa-apa yang berkenaan dengan para khalifah. Anda dapat merujuk ke kitab-kitab Rijal ┬áseperti Al Istii’aab tulisan Ibnu Abdul Barr dan Usd Al Ghabah tulisan Ibnu Atsir untuk mencari tahu siapa saja sahabat nabi yang juga memiliki nama Abu Bakar, Umar dan Utsman.

Di sini kami ingin membawakan bukti kecil dari Usd Al Ghabah, bahwa ada beberapa sahabat yang namanya juga Umar. Seperti: Umar Al Aslami, Umar Al Jam’i, Umar bin Al Hakam, Umar bin Salim Al Khaza’i, Umar bin Saraqah, Umar bin Sa’ad Al Anmari, Umar bin Sa’ad As Salami, Umar bin Sufyan, Umar bin Abi Salamah, Umar bin Amir As Salami, Umar bin Abaidillah, Umar bin ‘Akramah, Umar bin ‘Amr bin Lahiq, Umar bin Malik bin Aqabah, Umar bin Malik Al Anshari, Umar bin Mu’awiyah Al Ghadhiri, Umar bin Yazid, Umar bin Al Yamani.

Mereka adalah nama-nama yang disebutkan Ibnu Atsir dalam kitabnya. Padahal itu baru sahabat, masih banyak lagi yang termasuk Tabi’in dan memiliki nama Umar juga. Oleh karena itu nama-nama tersebut adalah nama-nama masyhur di kalangan Arab dan sering dipakai oleh siapa saja, bukan nama spesial miliki ketiga khalifah.

Lebih dari ini, kelak dalam jawaban pertanyaan keenam akan kami jelaskan mengenai alasan lain penamaan ini.

Dengan demikian, hanya karena nama yang sama kita tidak bisa mengingkari kezaliman-kezaliman yang pernah dilakukan terhadap Ahlul Bait sepanjang sejarah.

Perlu ditambahkan lagi, bahwa para Imam di saat-saat terdesak yang sekiranya menyulitkan pengikut-pengikutnya berhak melakukan tindakan-tindakan seperti memberi nama anak-anaknya dengan nama para khalifah, menjalin ikatan dengan khalifah dengan cara pernikahan, dan lain sebagainya. Tentununya tujuannya adalah untuk mencari aman dari tekanan pemerintah zalim semasa mereka. Lalu dengan itu para khalifah tidak bisa sewena-wena lagi terhadap mereka dan tak bisa menyalahgunakan kedudukannya untuk melakukan kezaliman.